7 Dosa Terlarang Pendaki Gunung

hal yang tidak boleh dilakukan saat mendaki gunung

Setuju gak? Kalo naik gunung saat ini udah jadi trend anak muda, setuju? Sekarang kan tambah banyak aja tuh yang suka ke Mahameru apa ke Hargo Dumilah pas tahun baru atau pas 17 Agustus. Semua kayak udah kecanduan sama yang namanya naik gunung.

Tapi tau gak?

Di atas gunung itu juga ada adabnya, sopan santunnya. Paling gak, di bawah ini ada x hal yang tidak boleh dilakukan saat mendaki gunung tapi malah biasa dilakukan. Mungkin bro dan sis juga pernah lihat. Atau malah pernah ngelakuin? Wahai para anak Adam, bertaubatlah!

Inilah 7 dosa terlarang para pendaki gunung….

  • Ninggalin Sampah

Inilah dosa yang paling banyak dilakukan pendaki gunung. Naik bawa carrier puluhan liter kuat, turun bawa sampah gak kuat!

sampah yang tak terurai tanah gunung
Ini adalah sampah di tahun 1998 yang lebih dari 10 tahun tak terurai. Ngeri! | gunung-indonesia.com

Sampah adalah perusak alam paling mengerikan. Sampah plastik, kaleng, sama stereofoam adalah yang paling gak bisa diurai sama tanah. Hasilnya apa? Tanah pun kotor, pemandangan pun juga sangat terganggu. Apalagi kalo ninggal sampah yang bau.

  • Praktik Vandalisme

Vandalisme ini juga termasuk kegiatan yang merusak pemandangan, bikin kotor alam. Ngapain juga naik gunung ninggalin nama Anu-lah, salam dari Anu-lah, dan Anu Anu yang lain. Kayak gak punya kerjaan. Dan yang pasti, vandalisme ini bentuk keterbelakangan.

Kok bisa?

vandalisme di gunung
Coba jelaskan, informasi penting apa yang bisa kita dapat dari tulisan Sapi Perah ini? | www.hipwee.com

Bisa! Mengotori alam, contohnya batu, dengan tulisan yang tidak jelas dan gak ada penting-pentingnya adalah perbuatan ‘memperkosa’ alam. Jadi kalo mau praktik vandalisme, cari aja tempat yang lebih keren, kayak di kamar sendiri.

  • Mesum!

Edan mah emang! Masa iya, uh-ah-uh-ah di atas gunung? Sampe didenger tetangga yang juga lagi muncak. Gak ada malu-malunya gitu. Apa mungkin urat malunya udah putus ya?

Yaa bisa jadi siih itu pasangan sahnya sendiri, ya bebas-bebas aja. Tapi kalo sampai membuat polusi ketenangan dengan suara-suara erotis, itu juga namanya pelanggaran gan!

Lebih lagi kalo praktiknya sama pasangan yang dinikahin aja belum. Pelanggarannya 3x, melanggar aturan Tuhan, melanggar tata tertib naik gunung, sama mengganggu ketenangan pendaki yang lain. Cari tempat lain aja kalo emang mau gituan, di pinggir jurang yang gak ada orang gitu kek. Kan aman!

  • Meninggalkan Api Masih Berasap

Nah ini juga, dampak dari meninggalkan api dalam keadaan masih ngeluarin asap bisa sangat fatal. Bisa jadi nih, kebakaran yang terjadi akhir-akhir ini, kayak pas di Lawu, gara-gara api yang gak dimatiin secara sempurna. Emang gimana caranya matiin secara sempurnya?

Ditimbun pake tanah gan! Yang banyak kalo perlu. Bagusnya lagi kalo emang butuh banget bikin api, bikin di lubang kecil gitu, biar kalo mau matiin tinggal balikin aja lagi tanah yang udah dikeruk tadi.

Soal api ini emang sebagian udah bikin larangan. Artinya, bikin api kayak api unggun udah gak dibolehin. Ini juga masuk dalam upaya pencegahan biar hutan gak kebakar lagi.

  • Berburu sama Metik Tanaman Sembarangan

    bunga edelweis di gunung merbabu
    Edelweis tidak lagi boleh dipetik sembarangan

Dua hal ini harusnya masuk kategori kurang ajar kalo bener-bener nekat dilakuin. Binatang yang ada di gunung dominan adalah binatang yang dilindungi dan dijaga. Jadi kalo sampai ada orang yang memburu sampai bikin mati, itu masuk tindak pidana. Masuk bui ntar bro!

Gak jauh beda sama ngambil tanaman sembarangan. Kayak bunga Edelweis. Bunga ini walau ada puluhan hektare tumbuh di atas gunung, kita teteap haram mengambilnya gitu aja. Jadi kalo emang gak boleh diambil, yaa jangan diambil. Kecuali kalo boleh, ambil aja buat 1 RT, hehe.

Kita ada artikel judulnya Keabadian Edelweis di Hamparan Sabana Merbabu. Siapa tau abis baca jadi tambah kenal sama Edelweis.

  • Masuk Tanpa Izin

Ibarat bro sis punya rumah, dirawat baik-baik nih. Kayak disapu tiap hari, dipel, ditata rapi perabotannya, eh tiba-tiba ada yang nyelonong aja masuk tanpa bilang permisi. Bikin kesel gak? PASTINYA!

Beberapa kasus naik gunung tanpa izin petugas ini juga berujung maut. Ada yang gak balik, ada yang tersesat, ada yang horor-horor lainnya. Ingat gan, kita mendapat apa yang kita kasih. Kita gak minta izin, yaa bisa jadi kita bikin masalah buat diri kita sendiri sama diri orang lain juga. Kan repot tuh!

  • Songong

Udah deh, songong ini kayak pelit. Gak ada orang yang pelit suka sama orang yang sama pelitnya. Orang songong juga gak mungkin suka sama orang songong. Ntar disongongin terus murka juga.

Seringkali nih kita denger orang bilang kayak gini, “Ah sampe puncak cuma gitu doang ternyata, enteng!”

Kalo yang punya gunung gak suka dengernya nih ya, bisa aja tuh dibikin mules, eh airnya buat cebok gak ada. Harus turun dulu baru ada air. Nah lhoo mau apa?

Mending gak usah songong, santun aja sama alam, sama yang Punya juga.

MAAFKAN

Kalo ada kata-kata di atas yang nyakitin, mohon dimaapkan ya bro n sis. Itu juga jadi peringatan buat penulis sama sahabat semua, yuk bareng-bareng sayang sama cintai alam kita. Gak ada 2nya masa iya mau kita sia-siain.


Featured image by bandung.panduanwisata.id

Ngobrol santai yuk...